Arem-Arem, bukan Lontong!

Pada suatu hari ketika saya hendak ke kantin, seorang teman nitip ‘tolong beliin lontong ya’ katanya. Saya mengiyakan. Sampai di kantin, saya clingak-clinguk karena tidak mendapatkan penampakan lontong yang dimaksud. lalu saya bertanya kepada ibu penjaga kantin, ‘ada lontong bu?’ Si ibu lantas menunjuk bungkusan daun mirip arem-arem.  Saya mengernyitkan kepala melihat ukuran lontong, pikir saya ‘ya udahlah mungkin lontong di Jakarta emang menciut ukurannya, jadi bentek bentek gitu’ lalu saya pun kembali ke kelas, mentransferkan lontong yang dimaksud kepada sang penitip, sambil diam diam saya amati. Nah ketika dia menggigit lontong, saya melihat penampakan sambel goreng disela-sela isian lontong.  Dih, ini sik arem-arem, terus saya jadi ga terima gitu.

Ini Arem-Arem gambar diambil dari sini

Lontong dan arem-arem adalah dua hal yang berbeda, menurut pandangan saya dan pandangan orang jawa pada umumnya. Meski sama -sama terbuat dari beras dan dibungkus daun pisang, tetapi sejatinya lontong dan arem-arem itu memiliki perbedaan yang signifikan. Satu, lontong itu ukurannya lebih panjang dan bentuknya lebih langsing dibanding arem-arem. Dua yang paling esensial menurut saya, lontong itu ga ada isinya, karena biasana lontong dimakan berbarengan dengan opor atau pecel, sebagai ganti nasi. sementara arem-arem, selain dia lebih pendek dan gemuk dari ukurannya, arem-arem itu harus berisi sambel goreng, mau dia sambel goreng kentang, tahu, udang, atau ati. isianya harus berupa sambel goreng. namun bagi penggemar arem-arem garis keras seperti saya, isian arem-arem itu harus berisi sambel goreng ati. dan perlu saya tekankan di sini bahwa, arem-arem tidak terbuat dari mie, meskipun sekarang muncul varian baru yaitu arem-arem mie

Kenapa ini menganggu saya? Lho jelas, penamaan atau penggunaan kata yang tidak tepat itu terkadang menyesatkan. Misalnya nih, suatu pagi disaat saya belum sarapan, saya ditawarin sama temen ‘kamu mau lontong ngga?’ jelas saja tawaran ini saya tolak, karena saya membayangkan lontong opor atau lontong pecel, dimana  2 kategori makanan tersebut termasuk makanan berat untuk sarapan dan saya ga bisa sarapan dengan kategori makanan berat. Lha tapi ternyata kemudian yang dimaksud lontong oleh teman saya itu ternyata arem-arem. Ini jelas menyesatkan! karena saya keburu menolak, padahal saya lapar.

Continue reading

Advertisements